PENGOLAHAN AIR LIMBAH PABRIK TEMPE DENGAN BIOFILTER

 Abstract views: 839 ,  downloads: 4489
  • Indah Nurhayati Universitas PGRI Adi Buana Surabaya
  • Pungut Asmoro Universitas PGRI Adi Buana Surabaya
  • Sugito Sugito Universitas PGRI Adi Buana Surabaya

Abstract

Industri tempe Bapak Karipan di Desa Sedenganmijen Kecamatan Krian Kabupaten Sidoarjo Jawa Timur merupakan home industri dengan teknologi yang sangat sederhana. Air limbah yang dihasilkan langsung dibuang ke sungai. Kedaan ini akan sangat mengganggu kesehatan lingkungan sekitar yang pada akhirnya akan mengganggu kesehatan masyarakat pengguna air sungai tersebut. Untuk mengatasi masalah lingkungan di lokasi industri tempe Bapak Karipan, maka tim dosen Teknik Lingkungan Universitas PGRI Adi Buana Surabaya melalukan pengabdian kepada  masyarakat melalui program VUCER dari DP2M DIKTI Depdiknas. Program yang dilaksanakan dalam pengabdian kepada  masyarakat ini adalah membangun instalasi penglah air limbah (IPAL) dengan proses biofilter di industri tempe P. Karipan. Tujuan dari pengadaan IPAL adalah untuk meningkatkan kualitas lingkungan produksi,  meningkatkan kualitas produk (tempe) industri tempe sehingga hygienis, meningkatkan kesejahteraan pengusaha mitra dan kenyamanan masyarakat sekitar dari gangguan cemaran akibat proses produksi industri tempe,meningkatkan rasa aman pengusaha mitra dari segala bentuk komplain (protes) masyarakat dan pihak berwenang terkait dengan pencemaran lingkungan akibat limbah cair industri tempe tersebut. Pengabdian masyarakat ini dilakukan dalam tiga tahap. Tahap pertama penyebaran angket, yang bertujuan untuk mengetahui bagaimana dampak air limbah pabrik tempe terhadap lingkungan sekitar. Tahap kedua pembangunan IPAL. Tahap ke tiga penyebaran angket dengan tujuan untuk mengetahui dampak limbah industri tempe terhadap lingkungan sekitar setelah dibangun instalasi pengolah air limbah. Pelaksanaan pegabdian masyarakat di pabrik tempe memberikan hasil sebagai berikut : Sebelum dilakukan pengolahan limbah cair industri tempe menggangu lingkungan sekitar, terutama menyebabkan bau busuk dan pencemaran air sungai, pengolahan limbah industri tempe milik bapak Karipan yang berada di Desa Sedengan Mijen Kecamatan Krian Kabupaten Sidoarjo setelah diolah dengan biofilter diperoleh hasil yang sangat memuaskan dengan efisiensi penurunan rata-rata   98 %, untuk parameter BOD, COD, TSS, sehingga efluen yang dibuang ke sungai sudah memenuhi baku mutu sesuai dengan SK. Gub. Jatim No. 136 tahun 1994, Tentang Baku Mutu Limbah Cair Industri, dengan dibangunnya IPAL untuk mengolah limbah cair industri tempe Bapak Karipan menjadikan lingkungan sekitar industri menjadi lebih baik,pemilik industri tempe merasa aman dari ancaman protes masyarakat terkait karena limbah cair industrinya sudah tidak mengganggu lingkungan sekitar.

Downloads

Download data is not yet available.

References

APHA., 1998. Standart Method For The Examination of Water and Wastewater, 20th edition, Washington.
BPPT., 2006. Teknologi Pengolahan Limbah Cair Sistem Biakan Melekat ( Rumah Sakit,Domestik, Industri).
Metcalf and Eddy. 2003. Watewater Engginering. Mc. Graw-Hill.
Potter, Clifton, dkk., 1994. Limbah Cair Berbagai Industri Di Indonesia, Sumber Pengendalian Dan Bahan Baku. EMDI.
Siregar, S.A. 2005. Instalasi Pengolahan Air Limbah. Knisius, Yogyakarta.
SK. Gub. Jatim No. 136 tahun 1994, Tentang Baku Mutu Limbah Cair Industri
Talib, Suhaimi Abdul. 2004. Sewer Network as Bioreaktor – Integrated Wastewater Treatment System, UTM Malaysia
Published
2011-07-15
How to Cite
Nurhayati, I., Asmoro, P., & Sugito, S. (2011). PENGOLAHAN AIR LIMBAH PABRIK TEMPE DENGAN BIOFILTER. WAKTU: Jurnal Teknik UNIPA, 9(2), 1-5. https://doi.org/10.36456/waktu.v9i2.917

Most read articles by the same author(s)

> >>